Mahkamah Agung Meksiko Pilih Hakim Agung Perempuan Pertama

KANTO RBERITA
Mahkamah Agung Meksiko, pada Senin (2/1), memilih hakim agung perempuan pertama dalam sejarahnya. Hakim Norma Lucia Piña dilantik untuk masa jabatan empat tahun sebagai ketua panel yang beranggotakan 11 orang, di mana ia berjanji untuk menjaga independensi pengadilan tertinggi negara itu. “Kemandirian peradilan sangat diperlukan dalam menyelesaikan konflik antara cabang-cabang pemerintahan,” ujar Piña saat memaparkan rencananya. “Proposal utama saya adalah bekerja untuk kepentingan bersama, mengesampingkan visi pribadi saya.” Sebagai hakim agung, Piña juga akan mengepalai seluruh cabang yudisial. Piña tidak dianggap sebagai sekutu Presiden Andrés Manuel López Obrador, dan partai oposisi menyambut pemilihannya. Pemungutan suara yang berakhir dengan hasil 6-5 oleh para menteri pada Senin (2/1) tetap dilakukan di tengah tekanan dari López Obrador. López Obrador mendukung hakim perempuan lain, yaitu Yasmín Esquivel, untuk menduduki posisi teratas tersebut. Namun baru-baru ini muncul indikasi bahwa Esquivel mungkin telah menjiplak makalah akademik untuk mendapatkan gelar sarjananya pada akhir tahun 1980-an. Universitas negeri di mana ia meraih gelar itu masih mempelajari kasus tersebut, termasuk tesis yang dipresentasikan Esquivel pada tahun 1987, yang identik dengan yang dipresentasikan setahun sebelumnya. Esquivel mengklaim tesis sebelumnya mengkopi tesis buatannya. Presiden López Obrador telah mendorong pembentukan sejumlah undang-undang kontroversial melalui Kongres yang berujung pemblokiran yang dilakukan oleh pengadilan. Memiliki hakim agung yang menjadi sekutunya dinilai sebagai kunci bagi López Obrador untuk menjalankan rencana pemerintahannya. Pada Senin, López Obrador mengklaim “pengadilan telah diculik… dikalahkan oleh uang, oleh kekuatan ekonomi.” Namun Senator Olga Cordero yang juga mantan menteri dalam negeri pada pemerintahan López Obrador, menyambut baik terpilihnya Piña. “Ini saatnya bagi hak asasi manusia, saatnya bagi perempuan,” cuit Cordero di akun media sosialnya. [em/rs]

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Next Post

Iran Kini Wajibkan Penggunaan Jilbab, Termasuk Dalam Mobil

Tue Jan 3 , 2023
KANTO RBERITA Polisi Iran telah melanjutkan peringatan yang mewajibkan perempuan mengenakan jilbab, bahkan di dalam mobil sekali pun, demikian laporan sejumlah media padaSenin (2/1); di saat kerusuhan pasca kematian Mahsa Amini terus berlanjut. Demonstrasi telah mencengkeram Iran sejak kematian Amini, perempuan Kurdi-Iran berusia 22 tahun yang meninggal dalam tahanan polisi, […]